Selasa, 14 Januari 2014

Cintailah Sepenuh Hati

Gue saat ini lagi menggalakkan program "Lilis Rajin Belajar". Soalnya mulai bulan Januari ini berbagai macam uji coba Ulangan Nasional (try out) lagi digelar di sekolah gue. Dan siap gak siap gue harus belajar kalo gak mau dapet nilai jelek. Malu dong kalo nilai jelek gue terpampang nyata cetar membahana melewati garis khatulistiwa dan nyangsang di papan pengumuman.



Buat gue pelajaran paling susah itu ya matematika. Dan entah mengapa bagi gue matematika itu udah kayak petir disiang bolong yang tiba-tiba nyamber gue dan membuat tubuh gue gosong seketika. Menakutkan tapi gue rela dibuat gosong.

Sebenarnya males banget kalo harus ketemu deretan angka yang kadang-kadang diimajinasi gue angka-angka itu pada meletin gue, nyengirin gue, ngolok-ngolok gue, dll. Pengen rasanya gue jewer, gue timpuk, gue jedotin ke tembok, eh pas udah gue ambil dan mau gue jewer itu kertas balik jadi kertas biasa tak berdaya. Yasudahlah.

Memang awalnya gue itu benci sama matematika. Lebih tepatnya males, apalagi bab Program Linier *apalah itu gue lupa* dan Statistika. Rasanya pengen ngacir ke mushola, baca quran, trus bobo. Indahnyaaaaa hidup tanpa matematika. Hahaa.

Tapi kemudian gue sadar, kalo gue terus-terusan lari dari kenyataan, gue selamanya gak akan bisa ngerjain matematika. Setelah sadar gue mulai ngerjain soal-soal matematika dibuku kumpulan soal yang gue beli dengan harga murah meriah sodara. Hahaa *gak penting banget*. Juga dibuku gratisan hasil pemberian sekolah tercinta yang baik hatinya.

Setiap gue mau mulai ngerjain soal, gue selalu bilang gini, "Matematika, aku mau bilang kalo aku dulu sebenarnya benci sama kamu. Tapi, entah kenapa pesona kegantenganmu itu mulai membuatku suka sama kamu. Matematika, mungkin benar kata orang kalo benci itu adalah cinta yang tertunda. So, mulai dari sekarang pliiiiis ya tolong jangan PHP aku dengan soal-soal yang bikin aku mau nangis karna gak bisa ngerjain. Berbaik hatilah sama aku ya. Matematika, i love u."


Kenapa sih gue harus bilang gitu? Kayak orang gila sih, tapi itu salah satu mantra biar kita bisa menguasai matematika. *idih gile mantra? Emangnya ini lagi ngomongin apa? -_-*. Dengan mencintainya kita bisa menguasainya. Ibaratnya kisah cinta manusia, kita harus berjuang, berkorban jiwa raga tenaga buat menaklukkan hatinya. So sweeeetnya.

Gue juga banyakin bersyukur sama Allah, meskipun perkembangan belajar gue masih sedikiiiiiit banget. Gue dibekali otak aja, itu udah anugrah luar biasa kan. Masak iya gue ngeluh, nangis-nangis minta sama Allah biar matematika ditiadakan. Kasian temen gue yang pinter matematika dong.

Jadi, saran gue buat temen-temen yang rada rendah kemampuanya dibidang matematika, kita jangan ngeluh dulu, sebenarnya kita bisa kalo kita mau membuka bukunya dan mulai belajar mengerjakannya.

Sebenernya kita sama kayak anak-anak jenius yang pinter matematika. Yang membedakan, mereka itu rajin buka buku, rajin berlatih, dan mencintai sepenuh hati *uhuuuk*. Sementara kita buka buku aja jarang. Buka buku bukan malah dikerjain tapi digambarin wajah sang guru killer. Ato yang lebih parah buku malah dibuat bantal. Wajar dong kalo kita gak bisa-bisa. Ya kan?

Awalnya memang susah. Inget first is hardest kan? Tapi kalo kita mau belajar buat mencintai matematika, gue yakin kita pasti bisa. Lupakan dulu angka-angka nyebelin yang bikin kepala ada burungnya. Udah lupain dulu yang penting kita bisa dapet nilai bagus dari hasil keringat sendiri. Jangen sampe nyontek mulu. Udah nyontek salah kaprah pisan. Hasilnya nilai jelek pun mulai gentayangan menghantui. Iiiiihhhh ngeri ._.

Udah segitu aja. Jangan lupa diterapin, jangan cuma dibaca aja yaaa guys ^^ Selamat mencoba.

4 komentar:

  1. belajar matematika itu menyenangkan kok *loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. betuuul :D kl kita cinta psti lbh menyenangkan

      Hapus
  2. Ayo ayo semangat buat peperangan melawan soal-soal UN besooook. Sedikit-sedikit menikmati matematikanya, belajar dan berdoa yang kenceng, pasti hasilnya ngga akan mengkhianati. Sukses ya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aamiin :)) semangaaat pasti bisa

      Hapus

Komentar adalah caraku untuk mengendus jejakmu *halah*. Hayo, komentar biar gue bisa ngendus jejakmu! Haha :D