Selasa, 18 Februari 2014

Kuli Dadakan

Hari ini dan kemarin sekolah gue mengadakan acara NGULI bersama. Alhamdulillah, gak pelajaran. Temen-temen gue juga lagi demen ngomongin Gunung Kelud, dibandingkan ngomongin pelajaran. Kalo bersih-bersih kan yang capek fisiknya kalo pelajaran gak cuma fisiknya yang capek, tapi mentalnya ikut capek. Apalagi kalo matematika -___-

Sumber : koleksi pribadi


Bersih-bersih dimulai pukul 07.00 dan berakhir pukul 07.01. Iya. Iya cuma 1 menit. Tapi itu berlaku buat anak-anak yang males bersih-bersih. Takut tangannya kasar. Makanya gak mau bersih-bersih. Maunya cuma jadi mandor gituuuu loh.

Kalo buat gue, acara bersih-bersih kayak gini itu bermanfaat banget. Kita gak cuma dapet capek, tapi juga dapat pelajaran yang gak bisa gue lupakan. Dengan nguli dadakan kita bisa belajar gimana sih rasanya jadi tukang batu, tukang bangunan, kuli panggul, dan pekerjaan sejenis begituan. Kalo dulu sering ngeremehin, sekarang udah ngrasain beratnya pekerjaan itu jadi gak berani lagi komen-komen di belakang mereka.

Sumber : koleksi pribadi

Pelajaran kayak gini gak akan kita dapat pas kita lagi duduk di belakang meja, lagi ngedengerin speaker active berkoar-koar *red: guru*. Kalo buat gue, pelajaran buat ngehargai profesi tukang kuli, dll malah lebih berguna di masa depan gue nanti. Biar nanti gue tetep pandai bersyukur dalam keadaan apapun, pas lagi kerja apapun, dan biar jadi orang sabar ketika gue harus nanggung beban berat. Pas gue udah lupa sama rumus matematika, gue tetep inget sama kenangan nguli bersama ini :')

Selain dapet pelajaran berharga, kita juga jadi tambah akrab. Yang kenal tambah kenal. Yang gak kenal tambah gak kenal -_- Iya, soalnya yang ada di pikiran kita adalah gimana caranya biar ini pasir cepet musnah dari pandangan. Jadi, gak kepikiran buat berjabat tangan dulu, wong tangan kita udah sibuk ngumpulin pasir.

Pas lagi bersih-bersih, gue mendadak jadi cheerleaders. Hahaa. Cowok-cowok yang lagi ngangkat-ngangkat gue semangatin gini, “Ayo yang angkat-angkat semangat yaaa. Nanti kadar kegantengannya nambah loh.” Ngggggg -___- Gak lucu ya? Iya, emang gak lucu. Malah bikin enek ya? Iya, emang.

Sumber : koleksi pribadi


Sumber : koleksi pribadi

Ini beberapa komentar dari temen-temen gue tentang kegiatan nguli bersama ini:

1 : “Kurang jamu. Jamune bolang-baling ditambah mandi pasir sampe kepleset trus hilang deh gantenge.” *gak nyambung? Iya emang orang di sebelah gue ini rada sinting -,-“*

2 : “Gak efektif. Harusnya kelas 3 di depan, kelas 2 di belakang. Yang belakang jadi banyak yang belum selesai.” *gak dong? Sama.*

3 : “Yang kerja tidak merata. Wes, sampun.” *yang ini komentar paling bener dan paling jelas.*

4 : “Bariki tuku hand body.” “Habis ini beli hand body.” - bahasa Indonesianya *malah gak nyambung? Banget.”

Acara bersih-bersih ini disponsori oleh kantin sekolahan yang siap menampung rasa kelaparan kita sesudah nguli bersama. Makanannya disediakan gratis. Asik kan? :D Tapiiiiii, kalo mau gratis siap-siap tenaga buat jadi tukang cuci.


Senengnya ada acara beginian itu gue bisa sekalian olahraga angkat beban. Badan sehat, tulang pegel linu.

Cucu gunung kelud di sekolah gue

4 komentar:

  1. Balasan
    1. iya nih harus diambil hikmahnya :))

      Hapus
  2. haha asik tuh emang =)) Tapi yang bikin gua salut itu, sama gambar "cucu gunung kelud" nya, hebat ya sekolah lo, punya cucu gunung kelud xD wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dong. sekolah gue kan kreatif :D

      Hapus

Komentar adalah caraku untuk mengendus jejakmu *halah*. Hayo, komentar biar gue bisa ngendus jejakmu! Haha :D