Rabu, 12 Februari 2014

Geregetan Oh Geregetan

Miris. Gue benar-benar merasa manis, eh maksud gue miris terhadap kejadian yang menimpa kalangan anak muda *macam gue* zaman sekarang. Gimana enggak? Haaaaah? Rasanya gue itu geregetan oh aku geregetan, apa yang harus ku lakukan. Pengen deh gue cubit pipi mereka yang kemerah-merahan tersipu malu. Ato lebih tepatnya......., ya gitulah. Isi sendiri daripada nanti terjadi kontroversi hati.

Kenakalan remaja di lingkungan gue itu udah kayak jamur pas lagi musim hujan. Udah kayak panu di punggungnya Bang Panu *siapa Bang Panu? Gue juga gak ngerti. Ini hanya nama asal comot*

Dari mulai stalkingan, kenalan, smsan, ketemuan di alam mimpi, lihat-lihatan di dunia nyata, pegang-pegangan, perang-perangan, akhirnya keblablasan. Dari mulai lihat iklan rokok, kok kayaknya asik, beli, simpan di almari, kasih jompa-jampi, nyalakan korek api, hisap hembuskan, makan sisanya.



Itu dua fenomena yang lagi ngetrend di lingkungan gue. Kalo tahu kejadian kayak gitu, masak gue mau diem aja? Duduk tenang, cuma ngomongin di belakang, gak berani buat nglarang. Masak iya gue mendukung fenomena-fenomena gaib macam itu? Enggaaaaaak.

Kemarin gue udah menyampaikan usulan buat menanggulangi banjir eh maksud gue mengurangi kenakalan remaja dilingkungan gue. Entah itu ditindak lanjuti ato enggak, itu udah kewenangan mereka. Yang penting gue udah unjuk gigi. Hiiiiiiii *nunjukin gigi kelinci gue*

Ya, bayangin aja lah guys. Masa remaja yang seharusnya digunakan buat cari ilmu sebanyak-banyaknya, cari pengalaman POSITIF, cari temen sebanyak-banyaknya, tentunya temen yang baik dan temen yang gak membawa kita ke lubang kegelapan, eh ladalah, mereka malah merusak masa remaja mereka dengan hal-hal begituan, yang menurut gue kurang berguna bangettttt.

Coba deh sebelum kita terlena buat nglakuin begituan, coba dibayangin Ibu kita yang udah susah payah ngeluarin kita dari rahimnya, coba dibayangin Ayah kita yang udah susah payah nyari duit buat nyekolahin kita, coba dibayangin berapa banyak duit yang udah meloncat keluar dari dompet ortu kita, coba dibayangin gimana raut wajah ortu kita yang berharap anaknya sukses, coba dibayangin gimana raut wajah mereka ketika kecewa melihat anaknya terjerat rantai setan, coba dibayangiiiiiin.


Lagian buat apa nglakuin hal begituan. Gak ada untungnya. Rugi serugi-ruginya. Udah rugi di dunia, di akhirat apalagi. Masih banyak hal-hal bermanfaat yang bisa kita lakuin, bisa menghasilkan duit, bisa bikin tambah kreatif, bisa bikin tambah cantik ato ganteng, dan bisa bikin cepet ketemu jodoh. Ngeblog. Iya ngeblog salah satunya.

Yang terpenting, jangan gunakan masa muda kita buat hal-hal gak bener gitu. Sekarang sih seneng, tapi nanti kalo udah tua dikit bakal kerasa penyesalannya. Inget hukum sebab-akibat kan?

Btw, sorry kalo postingan gue ini penuh kontroversi hati. Gue gak bermaksud apa-apa, cuma pengen ngingetin diri sendiri kalo suatu saat tiba-tiba penyakit lupa gue kambuh. Ya semoga tulisan gue bisa bermanfaat. Oke, buat kamu yang baca tulisan gue sampe akhir, selamat yaaaaa kamu dapet permen kaki warna merah :D Hahaaa.

10 komentar:

  1. intinya sih jangan sampe nyoba aja

    BalasHapus
  2. intinya jauhi ROKOK, rokok itu kagak ada gunanya :))

    http://fandhyachmadromadhon.blogspot.com/2014/02/mengenal-kampung-fiksi.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah begini nih ciri2 cowok ganteng :D

      Hapus
  3. Itu sih proses kedewasaan menurutku, namanya juga berteman dan mencari pergaulan. Nanti juga ada fase dimana mereka sadar kok. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih fase. pesannya jgn sampe keblablasan. udh itu doang.

      Hapus
  4. Kalaupun udah terlanjur, jangan kelamaan terjerumusnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah begini nih ciri2 cowok tau diri. setuju setuju.

      Hapus
  5. Semoga para anak muda bisa semakin dewasa :)

    BalasHapus

Komentar adalah caraku untuk mengendus jejakmu *halah*. Hayo, komentar biar gue bisa ngendus jejakmu! Haha :D