Senin, 10 Februari 2014

Rindu Menulis

Aku selalu rindu menulis.

Itu tweet gue tadi pagi. 3 1/2 hari gue gak mosting tulisan di blog.  3 1/2 hari guys! Bayangin betapa lamanya dan betapa tersiksanya gue menahan semua kreatifitas yang meloncat-loncat mau keluar. Kemarin di postingan terakhir gue nulis mungkin 2 hari kedepan gue gak akan nulis di blog karena gue mau Try Out, dan kenyatannya 3 1/2 hari gue gak mosting tulisan.

Kok lama banget kenapa lis emangnya?

Karena gue strees mikir soal matematika yang amat sangat mudah sekali tapi jawabannya susah. Akibat itu gue jadi galau dan akhirnya memutuskan buat nonton film serta meninggalkan soulmate kesayangan, si blog dan twitter. *alibi :D*



And now i'm back. Siapa yang kangen gueeee? Haahaa. Sini sini yang kangen sama gue. Ciee bulu mata gue sampe gundul dan harus direboisasi. Semua itu gara-gara kamu-kamu yang kangen sama gue. *akibat matematika, maafkan lilis ya. Dia masih dirasuki soal matematika.*

Oke, kali ini gue pengen cerita tentang Try Out kemarin. Eittts, jangan kabur dulu dong. Sebelum kamu selesai baca sampai akhir, jangan coba-coba buat nge-close halaman ini. Selesaikan sampe akhir ato kamu bakal aku traktir makan angin sepuasnya. Gue punya indra ke 6, gue bisa lihat apa yang kamu lakuin *sedang apaaaa dan dimanaaaa dirimu yang dulu kucintaaaaa*.

Dan buat kamu yang baca tulisan gue sampe akhir, serta menyempatkan diri buat ngasih bunga *eh maksud gue komentar*, tenaaaaaang. Gue punya hadiah khusus buat kamu. Permen kaki warna merah pengiriman lewat infrared ato telepati. Gimana? Tertarik dengan penawaran saya? ;) *ting ting ting ting* Jadi, selesaikan apa yang perlu diselesaikan. Oke?


Oke, itu tadi cerita tentang Try Out gue. Btw, gue udah cerita ato belum yaa? Kok kayaknya belum ya? Opening gue kayaknya kepanjangan ya? Tulisan gue jadi abu-abu ya? Ah yasudahlah. Ini kreatifitasku. Pliiiis jangan memagari kreatifitasku.

Kadang-kadang memang perlu begitu. Gue pengen cerita ini, tapi yang terjadi malah cerita itu. Tapi yasudahlah. Yang penting kreatifitasku tercurahkan disini. Oke? Kamu gak marah kan? Kamu kalo marah lucu banget. Jangan lucu-lucu, nanti aku jatuh cinta. Ciat ciat ciaaaaat :D

Yayaa intinya Try Out kemarin gue gak mengalami kendala apapun saat berperang. Gue gak terluka dan juga gak melukai lembar soal yang ada di depan gue. Terkecuali, ketika gue ngerjain MATEMATIKA.
Ketika itu gue merasa otak memanas, sehingga menyebabkan suhu badan meningkat, cacing-cacing diperut terus menggeliat, syaraf-syaraf kelaparan semakin terlihat, dan akhirnya di saat-saat terakhir, di saat waktu sudah hampir habis dan beberapa lubang belum gue hitami, you know what i did? Gue menggunakan jurus wiro ngawur.

Jadi guys, saran gue pakailah jurus wiro ngawur di saat-saat terakhir, saat kepepet, dan saat kelaparan. Jangan baru buka soal udah ngitungin kancing baju, capcipcus kembang kuncup. Jangaaaaaan. Dan kalo kita pengen nilai yang perfecto italiano, lakukan usaha yang lebih dari standar. Usaha standar-nilai standar. Usaha maksimal-nilai sempurna :)


Yaudah deh segini aja cerita gue. Nanti kepanjangan kamu malah bosen dan gak nerusin buat baca. Walhasil permen kaki warna merah yang udah gue siapin jadi sia-sia. Gue kan udah nyiapin permen kaki warna merah segudang. Heheee. Gue emang produsen permen kaki warna merah, walaupun dalam mimpi. Hahaaa.

4 komentar:

  1. Permen kaki apa coba hahaha. yaudah apapun ngga usah dijadiin beban, Lis. Kalo aku kalo lagi stres banget malah nulis, lagi sedih dunia serasa hancur nulis juga, lagi seneng banget nulis juga hehehe. nulis udah kaya semacam terapi gitu kayanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya setuju kak. terhipnotis sm komentarnya mbak asma :)) hihiw

      Hapus
  2. Hai, postingan yang bagus. Oiya ada info lomba seru nih, bisa cek ini -> http://pujaputri.blogspot.com/2014/02/mari-mengenal-kampung-fiksi-lebih-dekat.html Makasih sebelumnya :)

    BalasHapus

Komentar adalah caraku untuk mengendus jejakmu *halah*. Hayo, komentar biar gue bisa ngendus jejakmu! Haha :D