Jumat, 14 Februari 2014

Ceritaku tentang Kelud

Guys, gue minta doanya ya. Gue kan tinggal di kota Kediri, jadi kemarin malem gue kena dampak erupsi Gunung Kelud. Halaman rumah gue udah kayak pantai. Penuh dengan lautan pasir *halah lebay*.

Jadi, kemarin sore itu rumah gue dilanda mati listrik sampe sekitar jam setengah 9. Karena gelap gulita akhirnya gue terlelap dengan mata tertutup, tidur di kursi ruang tamu. Sebelum tidur gue coba buat twitter-an dan WhatsApp-an, tapi gak nyantol-nyantol kepending terus. Gue coba restart HP gue tapi tetep aja failed. Dasar kampreeet. Padahal gue kan bayar, bukan gratisan.


Sekitar pukul 23.45 gue kebangun gara-gara ada dentuman mirip petir. Gue kira lagi hujan air. Nyokap gue bangun trus keluar lewat pintu *ya jelaslah oneng*. Gue cuma celingak-celinguk di depan pintu dengan jantung berdebar. Dengan nyawa yang belum sepenuhnya kembali, gue memberanikan diri buat ikut keluar.

Bunyi dentuman masih kedengeran keras dan tambah keras. Sampe sejauh itu gue juga belum sadar-sadar kalo Gunung Kelud lagi meletus. Akhirnya gue masuk ke rumah dan ngambil HP. Gue lihat ada inbox dari temen gue. Baru setelah itu gue sadar kalo hujan itu adalah hujan pasir dan dentuman mirip petir itu suara Gunung Kelud lagi memuntahkan isi kandungannya.

Gue melongo bingung mau ngapain. Selama 17 tahun inilah pertama kalinya gue kena dampak bencana alam. Alhamdulillah. Jadi harap maklum ya kalo gue keliatan lemot ato semacamnya.

Dan yang bikin gue sama nyokap bingung adalah bokap gue belum pulang. Rasanya waktu itu pengen nangis. Takut. Gue membayangkan penduduk yang rumahnya ada di lereng Gunung Kelud, gimana paniknya mereka. Pas lagi enak-enaknya tidur eh malah harus lari-lari nyelamatin diri.

Semakin malem hujan pasir makin deres, dentuman menggelegar bikin gue tambah takut. Entah kenapa di dalem rumah ikut-ikutan hujan pasir, jadi perabot dan lantai rumah penuh dengan pasir. Apalagi di dapur, kompor yang awalnya berwarna hitam berubah jadi putih.

Masih dengan polosnya gue pikir besok pagi sekolah tetep masuk, akhirnya nyokap gue buatin tempat tidur sementara buat gue. Alamaaaaaaak gue tidur barengan sama kucing peliharaan nyokap gue di dalem toko. Gue coba memejamkan mata tapi dentuman itu bikin insomnia. Buka twitter dan facebook, semuanya pada ngomongin Gunung Kelud. Dan lagi-lagi itu bikin gue tambah pengen nangis. Itu adalah teguran dari Allah. Tamparan dari Allah. Peringatan dari Allah.

Singkat cerita, gue bangun kesiangan. Gue buru-buru sholat subuh meskipun belum mandi. Selesai sholat gue masih belum sepenuhnya sadar kalo jam udah menunjukkan pukul 06.00. Gue ambil HP dan baca inbox dari temen-temen, pemberitahuan kalo sekolah diliburkan. Seneng juga sih jadi gak perlu mandi pagi-pagi.

Tapi susahnya gue harus bantuin ortu bersihin rumah yang udah kayak pantai. Ngerukin pasir di halaman rumah, nyapu pasir di dalem rumah, nge-lap perabot rumah, nyuci piring dan gelas yang kena pasir, dll. Capeeeeek broooh. Alhamdulillah gue bisa sekalian olahraga. Hahaaaa.

Ajaibnya, kucing nyokap yang biasanya pagi-pagi ngeong-ngeong minta makan ato pup, hari ini anteng, diem di tempat tidurnya. Seakan mengerti kondisi rumah gue yang lagi berantakan.

Atap rumah di daerah gue putih semua. Pohon pisang depan rumah pada ambruk. Suasana sepi, gak kedengeran deru mesin motor. Rumah temen gue yang lumayan deket lokasi katanya babak belur kena hujan batu. Tapi alhamdulillah-nya, tetangga-tetangga gue pada dapet rejeki pasir gratis.

Intinya sih disyukuri aja. Semua pasti ada hikmahnya. Ya, memang berat tapi jangan malah dibuat ngeluh. Ini peringatan dari Allah. Peringatan buat para anak muda juga. Biar gak ngrayain perayaan hari-hari gak jelas gitu. Emang masih berani tukeran coklat diatas bencana Gunung Kelud?

Sekali lagi gue mohon doanya ya guys. Semoga kita semua dilindungi oleh Allah.

*permen kaki warna merahnya absen dulu ya. Heheee.*

12 komentar:

  1. Dari rumah saya yang letaknya ratusan kilometer aja tebel banget abunya, gimana di Kediri?

    Semoga selalu dilindungi, yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Kediri ya begitulah.
      aamiin yaaa makasih :))

      Hapus
  2. semoga nggak terjadi hal-hal yang nggak diinginkan mbak, semoga slamet seger waras untuk semua masyarakat yang mengungsi.
    hujan abu di nganjuk juga parah hari ini,,

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. blm sempet kasih foto nih. maaf kan saya yaa :))

      Hapus
  4. Di Jogja juga sama. Saya pilih bersih-bersih debu kalau udah turun hujan deh. Ntar kotor lagi kalau belum hujan.

    BalasHapus
  5. Semoga segala bencana segera berlalu ya..

    BalasHapus
  6. ane ngungsi di solo ttep kena.

    kunjungi blog ane juga ya ! hannahumaira.blogspot.com

    BalasHapus

Komentar adalah caraku untuk mengendus jejakmu *halah*. Hayo, komentar biar gue bisa ngendus jejakmu! Haha :D