Kamis, 09 Januari 2014

Lembar Masa Depan

Masa lalu itu ibarat kertas ulangan yang udah dikoreksi. Coret sana, coret sini dan segera terlupakan *gue banget*. Kalo ulangan gue dapet jelek, gue senyum prihatin sama diri gue sendiri. Menyesal? Iya lah. Tapi buru-buru gue hilangkan rasa penyesalan itu. Gue harus tetep optimis, gue anggap itu kode biar gue belajar lebih keras lagi. *menghibur diri *

Guys, kalian punya buku kosong? Gue dulu punya. Kehidupan itu bisa diibaratkan sebagai sebuah buku. Pertama lahir masih kosong, putih, bersih, belum terkotori, belum ada coretan sana sini. Dan seiring berjalannya waktu lembar-lembar buku itu pun mulai terisi oleh sejarah kita.

Dari kita kecil yang suka nangis, suka pup di celana, suka minta balon sama mama, suka makan di suapi sama ibu, suka minta gendong ayah dan suka ngrengek gak berhenti-berhenti. Itulah kita kecil yang kalo di inget-inget dan kita bayangin bisa bikin ketawa, sedih, nangis ato mungkin bisa bikin kita kaya. *yang terakhir kayaknya gak mungkin terjadi, jadi gausah dicoba ya hahaa*



Dan saat ini sepertinya kita masih punya lembar kosong yang belum terisi. Selembar, dua lembar ato mungkin masih berlembar-lembar. Itu lah masa depan. Masa depan yang entah kenapa selalu menjadi rahasia. Hanya Allah-lah yang tahu.

Lalu apa yang udah kita lakukan buat menyambut masa depan? Sekolah sungguh-sungguh? Menuntut ilmu sebanyak-banyaknya? Memperbaiki diri? Belajar menjadi calon istri yang baik kah? Mempersiapkan diri menjadi imam yang bertanggung jawab kah? Ato berlomba-lomba tidur selama-lamanya? *mati dong?*. Ato ngumpulin putung rokok sebanyak-banyaknya? *baca: merokok*

Kamu pengen kuliah? Gue juga. Tapi amunisi apa yang udah kita persiapkan? Peluru apa yang akan kita gunakan buat menembak si SNMPTN ato si SBMPTN? Bom apa yang udah kita racik buat menaklukkan benteng universitas? Sepertinya kita belum mempersiapkan apa-apa.

Kita tahukan sekolah ato kuliah itu bukan mobil mainan, bukan boneka mainan, juga bukan api yang bisa kita nyalakan di sembarang tempat. Tapi kenapa kita malah main-main dengan itu? Tidak menyesalkah kalo nanti uang berjuta-juta yang udah kita keluarkan terbuang sia-sia?

Saudariku, kamu pengen jadi istri yang baik tidak? Istri yang disayang dan dicintai sepenuh hati oleh suami.*gue mau, mauuuuu banget :D*. Tapi apa yang udah kita persiapkan?
Megang sapu aja masih kebalik. Masak air aja masih gosong. Mau nyalain kompor browsing dulu. Bangun tidur masih jam setengah tujuh. Tiap hari menicure pedicure *apalah itu, gue gak tau -_-*. Shopping jadi hobi tapi anti bersih-bersih rumah, takut cat kukunya rusak. Kayak gini kita mau jadi istri yang baik?

Gue yakin, calon suami kita nanti pasti lebih suka dilayani oleh istrinya sendiri. Bukan dilayani oleh pembantu yang notabene bukan siapa-siapa. Setujuuuu? Trus masih mau jadi wanita yang kayak anak kecil yang suka tidur, umbelan, manja, tukang ngrengek, tukang ngeluh, gak punya tanggung jawab gitu? No! Gue enggak mau.

Saudaraku, cowok-cowok ganteng yang lagi baca tulisan ini *bukan modus*, apa yang udah kalian persiapkan buat jadi imam yang baik? Apa kamu masih suka macari anak orang sana-sini? Yah, berarti kamu masih jadi manusia primitif macam pitecantropus erectus *pacaran itu primitif* dan kayaknya para cewek gak mau nikah sama cowok bahula. Hahaaa. So, udah ngejomblo aja.

Apa kamu masih suka ngumpulin putung rokok tiap hari? Yah, itu berarti kegantenganmu berkurang 100%, jadi kegantenganmu tinggal 0%. Dan kegantenganmu yang cuma 0% itu kayaknya gak bisa mengalihkan pandangan para cewek dari gadgetnya. Duh, sayang banget :p

Trus masih mau mendekam di zona keburukan? Tukang modus, tukang ngibul, perokok 10batang/menit, gak punya kerjaan tapi santai-santaian, minta duit ke mama cuma buat beli pulsa. Apa gak maluuuuu?
Lalu mau kamu kasih makan apa calon istrimu nanti? Apa kamu suruh makan nasi lauknya batu goreng? Ah tidaaaak, jangan sampe! Iya kalo dia mau, kalo nggak bisa-bisa kamu yang dijadiin lauknya *ah sumanti istrinya sumanto*.  Apa nanti kamu mau bilang ke mama, "Ma, minta duit dong. Buat beli makan. Kasian istriku kelaparan." Emang kamu kira mamamu pemadam kelaparan? Ah maluuuu ah.


So guys, mumpung kita masih punya lembar kosong ayo dibuat nglakuin kebaikan. Ayo kita move-on jadi anak muda sukses mulia. Saatnya yang muda yang berkarya. Jangan dicoret-coret lagi dengan keburukan. Kan bukunya takut kotor, jadi jangan dinodai.

Kalo emang lembaran sebelumnya penuh dengan coretan keburukan, ya sudah dibuat pelajaran kedepannya. Gue gak bisa kasih nasehat apa-apa.

Mau gue berdiri didepan rumah kamu, bawa speaker, trus teriak-teriak "move-on kak move-on kakak semangka semangat kaka kamu pasti bisa cemungud kak" sampe gue dower, sampai musim hujan berubah jadi musim salju cuma kamu yang bisa merubah hidupmu. Karena yang pegang kendali hidupmu itu kamu sendiri.

Mau kamu bawa ke jurang silakan, mau kamu bawa ke gunung silakan. Tapi kalo boleh gue saran mending dibawa ke surga aja. Setuju? :))

5 komentar:

  1. setuju deh kak :D keren dari segala sisi deh postingan yang ini!!

    BalasHapus
  2. mantap banget.... saya suka tulisannya... coba lihat tulisan saya Disini. bagaimana menurut anda...

    BalasHapus

Komentar adalah caraku untuk mengendus jejakmu *halah*. Hayo, komentar biar gue bisa ngendus jejakmu! Haha :D