Minggu, 09 Maret 2014

Masalah Hati

Entah bagaimana gue harus memulai post ini. Gue bingung. Dan yaudah ini pembukaannya :D

Begini, gue rasa sekarang gue bener-bener jatuh cinta. Yang ini kayaknya sih serius. Soalnya gue sekarang kalo pas ketemu sama dia, gue pura-pura cuek gitu. Heheee. Meskipun pada akhirnya akting cuek gue bakalan berakhir dengan kegagalan -_- Ya, karena karakter gue itu ramah tamah, ceria, dan selalu bahagia. Hahaa.

Sebenarnya sih bukan masalah jatuh cintanya yang gue permasalahin, tapi "sama siapa gue jatuh cinta" itu yang gue permasalahin. Oke mumpung gue lagi kepengen flashback, gue akan cerita tentang flashback-an gue :D
---


Dulu gue pernah susah move on sampai hampir 1 tahun. Dan di saat gue belum tuntas menyelesaikan proses move on, si mantan kampret udah punya pacar lagi -__-

Belum hilang kegalauan gue gara-gara diputusnya 4 hari setelah ulang tahun, eh lha kok dia punya pacar duluan. Kampret. Kampret. Kampret. Kampreeeeeeet kau mantan :'( Bener-bener kampret. Huahuahuhu.
Seandainya pacar barunya bukan seseorang yang notabene temen gue, mungkin gue bakalan tetep galau -_- Dari situ gue bener-bener gak habis pikir, gue marah, gue shock, gue sedih, gue nangis sampe kedua mata gue mengeluarkan air mata. Kenapa cewek ini begitu tega sama gue?


Padahal kita sama-sama cewek, gue dan dia kenal satu sama lain, gue dan dia adalah dua pasang cewek yang saling berteman, tapi kenapa? Hah? Kenapa tega banget sama gue? Gue coba bertanya pada rumput yang lagi tapa, tapi dia cuma menggeleng lemah. Huhuhuuu :( Si cowoknya juga gitu, kenapa tega banget sama gue? Padahal gue kan waktu itu masih sayang. Huaaaaaaa :'(
---

Oke cukup. Nah, dari kisah masa lalu gue itu, gue bisa menyimpulkan bahwa Jatuh cinta itu bisa ke siapa aja. Karena jatuh cinta itu masalah hati. Dan kayaknya belum ada peraturan yang melarang kita tidak boleh jatuh cinta sama mantannya temen kita sendiri. Setau gue belum ada.

Tapi, tinggal gimana empati kita sebagai seorang cewek ato sebagai seorang cowok. Apakah tega menjalin hubungan dengan mantannya temen kita sendiri. Ato setidaknya, apakah tega melihat mantan yang belum move on tambah galau gara-gara kita ketauan jatuh cinta sama temen mantan sendiri.

Berkaca dari masa lalu yang menurut gue rada bikin nyesek, gue memutuskan buat gak cerita tentang "siapa sih yang bikin gue jatuh cinta". Karena gue tau, walaupun kita udah bilang "Haha. Gue mah udah gak sayang sama dia. Gue udah move on loh.", tapi ya tetep aja ada perasaan semacam galau, nyesek, ato gimana gitu kalo tau mantan deket sama temen sendiri.

Ohia, sebelumnya maafin gue ya. Gue jatuh cinta sama mantan kamu. Tapi gue adalah seorang cewek yang enggan menyakiti temen sendiri. Lagian gue juga gak akan pernah pacaran lagi kok. Jadi tenang aja :)) Tapi gue juga gak bisa kalo tiba-tiba harus menghilangkan rasa "jatuh cinta" gue ini. Karena ini masalah hati. Udah gitu. Hehe.

Kalo kalian, pernah gak jatuh cinta sama mantannya temen sendiri? Trus gimana rasanya? Gaenak ya? -__-

18 komentar:

  1. Ini kesempatan yang mungkin tak terulang lagi. Now or never. Nah, tergantung gimana kita menyikapi kesempatan itu. Mau diambil karena berharga, ataukah tidak?

    BalasHapus
  2. Gue juga belum move on, dan mantan gue deket sama temen, nyesek...

    BalasHapus
  3. Kompleks bener yak masalahnya,hmmm
    Tapi yang namanya masa lalu kan ya masa lalu,soal sekarang mbak mau pacaran sama mantannya temen mbak juga nggak masalah sih sebenernya,kalo emang cintanya nggak bertepuk sebelah tangan ya sebaiknya di lanjut aja,tapi kalo mbak masih kekeh mau menjaga hubungan pertemanan dengan baik sih nggak apa-apa juga,keliatannya itu malah jauh lebih baik,asal batinnya siap buat kesiksa *maaf kalo solusi gue menyesatkan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha. gue gak minat pacaran kok :D btw thanks sarannya

      Hapus
  4. kalo gue sih belum pernah ngalamin yang kayak lo, yang pernah gue alamin itu gue jatuh cinta sama cewek, tapi cewek itu udah diincer lama sama temen gue sebangku.
    gue bingung harus gimana, apakah masih tetep mempertahankan perasaan atau mempertahankan teman.

    bener banget kata lo kalo jatuh cinta itu bisa ke siapa saja. kalo udah nyangkut ke masalah hati terkadang logika udah ga bisa ngapa-ngapain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mempertahankan teman lebih baik kak :D
      he.eh -_-

      Hapus
  5. Jatuh cinta sama mantan temen sendiri pernah gue alamin pas kelas 8 SMP. Kelas 9 SMPnya, temen gue yang udah jadi sahabat ini, suka duluan sama cewek yang akan gue jadikan pacar. Temen gue ngerelain perasaannya untuk gue sama cewek ini jadian. Sampai akhirnya, sekarang gue lebih bahagia ngliat temen smp gue dengan cewek ini pdkt. Gue malah suka ngbantu mereka buat jadian. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pertahankan teman kak. pertahankan :D

      Hapus
  6. Bukannya pacar juga jodoh orang lain yang kita cicipin?
    Kalo kamu pacaran ama jodoh orang lain, siap-siap jodoh kamu juga dicicipin orang lain. Kalo kamu jadian dengan mantannya temen, liat aja, ntar ada temen kamu yang nikah ama mantan kamu... mungkin mantan yg sebelumnya... haaaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue gak akan pacaran kok bang. gue maunya langsung dilamar aja ;))

      Hapus
  7. Ya memang nyesek sih waktu kita belum bisa move on, tapi mantan malah dapet pacar baru. Temen sendiri lagi.
    Tapi ya mau gimana lagi, masa lalu :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya masa lalu jangan diinget2 :D

      Hapus
  8. Hmm cinta dan perasaan kalau dibahas nggak ada ujungnya dan hasilnya cuma dua: seneng atau nyakitin. Haha. Kalau gue sendiri, mmm banyak kejadian jadi susah diceritain XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya emang. cinta itu ujungnya ya emang itu. kalo pun bercabang pasti muaranya ya disitu *apasih*

      Hapus

Komentar adalah caraku untuk mengendus jejakmu *halah*. Hayo, komentar biar gue bisa ngendus jejakmu! Haha :D