Rabu, 19 Maret 2014

Bukan Karena Itu

Akhir-akhir ini tanpa seijin ketua RT kampung gue, gue bermetamorfosa dari cerewet jadi cereweeeeeet banget.  Suka nanya-nanya buanyak buanget *logat jawa keluar*. Tapi nanya-nya bukan nanya ke orang lain, tapi nanya diri sendiri. Ngomong sendiri, wes intinya gitu -__-

Banyak pertanyaan yang gue ajukan ke diri gue sendiri, mulai dari pertanyaan simple semacam, “Sudah berapa kali kita mandi dalam 18 tahun ini?”, meskipun pertanyaannya simple, tapi entah kenapa gue sulit banget nemuin jawabannya. Males nginget-nginget, males ngitung. Gue juga mengajukan pertanyaan yang cukup berat semacam gini, “Kenapa kecoak warnanya coklat keitem-iteman gitu? Kenapa gak pink ato biru kayak doraemon gitu? Kan lucu kan ya?”.

Yang di atas itu bercanda, gak serius, jangan tegang-tegang nanti bola dunianya loncat. *eh, typo. Maksudnya bola mata.* Ini nih, yang di bawah ini yang serius dan rada bener :D



“Kenapa gue sekarang gak memenuhi target yang gue buat sendiri?”, dan gue pun menjawab, “Karena, kita sibuk. So, waktu kita semakin berkurang. Jadi, wajar sih kalo target kita gak terpenuhi.”

Tapi beberapa detik kemudian hati gue melakukan konspirasi kudeta hati pemberontakan, “Kita bukan sibuk, tapi gak mau menyempatkan diri buat memenuhi target.” Kemudian, gue diem. Mikirin si Derby *adiknya temen gue*, yang makin hari makin bikin gue kepincut. Hahaha. Padahal umurnya kira-kira masih 4-5 tahun, tapi dia udah pinter bikin gue senyum-senyum sendiri tiap ngeliat fotonya yang gue jadiin lock screen di radasmartphone gue.

Derby yang pake topi itu loh. Keren banget kan? 
Pengen gue cubit. Akkkk gemes :D

Hah, balik ke kemudian gue diem, memikirkan kata hati gue yang menurut gue seratus persen bener. Gue bukan sibuk, tapi pura-pura sibuk. Sok sibuk. Buktinya tiap hari gue masih sering ngetweet, masih sering nonton dangdutan di TV, masih sering nyoba eksperimen gaya baru buat selfie di kaca rias gue, dan masih sering makan lolipop rasa permen. Semua itu menunjukkan kalo gue itu gak sibuk, tapi sok sibuk. Grrrrrr, rasanya pengen jewer telinga gue sendiri. Tapi, kasian telinga gue, nanti berubah jadi merah, kuning, hijau, biru *ini telinga apa lampu disko?*

“Kenapa gue sekarang jarang update blog?”, dan gue pun menjawab, “Kan kita mau UN, sibuk belajar, jadi wajar kalo kita jadi kurang perhatian sama si blog.”

Beberapa jam kemudian, hati gue berontak lagi, “Kita bukan sibuk belajar, tapi gak mau menyempatkan diri buat ngasih perhatian ke blog. Kamu kambing ungukan UN buat alasan jarang update blog? Hah? Itu bener-bener melanggar UU kambing ungu, pasal Raditya Digcka.”

Dan gue pun menunduk lesu, ternyata memang benar apa yang hati gue katakan. Gue gak menyempatkan diri buat ngupdate blog gue, gue males ;(( Sok-sok-an sibuk belajar, padahal belajar sama twitterannya banyakan twitteran. Sok-sok-an gak punya duit, padahal aslinya emang gak punya duit -__- Halah curhat.


“Kenapa kita sekarang jadi jarang blogwalking ke blog temen-temen?”, dan gue pun menjawab dengan PD, lantang, dan penuh semangat, “Kan, kita lagi sibuk kampreeeet. Buat ngupdate blog aja gak sempet apalagi blogwalking.”

Dan hati gue pun menjitak kepala gue *ha? Emang bisa? ._.?* Hati gue kemudian teriak-teriak persis cheerleaders mau jadi emak-emak, “Kan gue udah bilang, oneng. Kita itu bukan sibuk tapi gak mau menyempatkan diri. Ngupdate blog jarang, blogwalking jarang, tapi gak pernah melewatkan hari tanpa stalking TL-nya dia. Apa mau mu? Ha? Sudah, aku capek dengan semua ini. Lebih baik kita pensiun jadi ratu sejagat.”

Maafkan gue temen-temen, emang gue suka gitu. Suka gak nyambung :D Haha. Sorry sorry jangan ngambek eaaaa.

 Intinya sih gini, sebenarnya kita itu kalo mau menyempatkan diri meskipun cuma semenit, dua menit, tiga menit, ato sejam, dua jam, semua pasti bakalan baik-baik sayang *eh ini lagu -___-*.  Kita lebih sering mengkambing jantankan “sibuk”, buat jadi alasan klise, alasan klasik, alasan yang bisa-bisa jadi boomerang buat diri kita sendiri.

Twitteran, facebookan sampe mata panas aja tahan. Giliran berbagi kebaikan di blog ogah-ogahan. Emang dasar Lilis itu males, sok sibuk, gak mau menyempatkan diri, dan bisa-bisanya menjadikan “sibuk” sebagai alasan. Memang kampretos :(( Sepertinya, saat ini gue memang butuh magnum rasa es griim saking sedihnya gue menyadari kenyataan pahit ini. Harus ku bunuh  dengan cara apa si males dan si sok sibuk ini? Harus kah ku mutilasi? Atau ku suruh pergi kau ke ujung dunia, hipotermia di kutub utara? Hilang di samudra antartika. Dasar kau parasit, parasit, durudududuuuuu. Halah malah nyinden  -___-


*Btw, gue jadi inget ada kasus pembunuhan di sekitar rumah gue. Ahsudahlah.*


20 komentar:

  1. Huehehehe yaudah biar gampang besok ngga usah bikin target aja jadinya ngga kecewa waktu targetnya gagal terpenuhi :p
    Aku pernah baca juga: orang yang merasa sibuk itu orang yang ngga pinter bagi waktu, Lis. Jadi.... daripada ngeributin bisa nggak ya waktu jadi 30 jam sehari? mendingan mulai instrospeksi diri dulu deh dari sekarang :))
    Semangat ya H-........ UN :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gak bikin target nanti tambah males mbak as -_-
      iya mbak. thanks buat sarannya, motivasinya, semuanya :))

      Hapus
  2. sama, saya juga sekarang lagi sok sibuk dan jarang ngurus blog. terjadi perang batin di diri saya persis kayak elu.
    tapi akhirnya, sisi positif saya menang dan akhirnya menyempatkan diri lagi untuk ngeblog dan blogwalking. dan pas blogwalking, kebetulan nyasar di blog kamu yang bahas sama persis dengan problem saya! hahahah... apapaan???

    BalasHapus
    Balasan
    1. he.eh. mungkin kita jodoh *eh

      Hapus
    2. gak mungkin. saya liat kamu lebih milih Derby yang pakek topi itu, :v

      Hapus
  3. gue ga tau mau ngomongin apa.... kamu udah tau benarnya, udah tau salahnya juga.... ya saya numpang baca aja....

    BTW, itu kalimat 'Sorry' jangan diimut-imutkan, bisa bikin salah persepsi lho....

    BalasHapus
  4. gue juga pernah nanya ke diri gue sendiri "kenapa gue harus ada di dunia ini ya?" #justkidding

    gue kadang juga gitu suka sok sibuk kalo mau bikin postingan atau blogwalking ke blog nya temen-temen. tapi pada dasarnya gue gak sibuk. gue hanya malas untuk melakukan itu, tapi sebenernya kalo gue sudah niat dan ngelakuinnya sebenernya bisa . memang malas itu adalah penyakit yang sudah melekat di diri manusia. yang bisa menghilangkan penyakit tersebut ya manusia nya itu sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. yes setuju. emang kalo udah niat dan langsung bertindak, kita pasti bisa kok.

      Hapus
  5. oh iya btw lo mau UN ya? sama nih. sukses ya UN nya. jangan lupa berdoa dan minta restu sama orang tua. oh iya jangan lupa doain gue juga yaa hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya :)) btw ortu siapa ini? ortu mantan? ortu musuh? ato ortu temu gede? :D
      yeees, pasti gue doain ;))

      Hapus
  6. semangat UN nya semoga lancar :)

    BalasHapus
  7. Semangat menempuh UN deh kalo gitu :)

    BalasHapus
  8. Semoga UN.a berjalan dengan lancar belajar yang rajin yaa hehe ^_^

    BalasHapus
  9. yakin nih sibuk UN jadi blog terbengkalai ;)

    sukses ya UN nya entarr, kalau lulus langsung kawin aja #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.
      kawin sama siapa? jodohnya belum dateng :D

      Hapus

Komentar adalah caraku untuk mengendus jejakmu *halah*. Hayo, komentar biar gue bisa ngendus jejakmu! Haha :D