Senin, 19 Mei 2014

Mudik yang Belum Waktunya

Gue udah pulang, enyak babe mak mbok mami mimi gue udah pulang, gue udah balik dari kampung. Pengumuman-pengumuman, siapa yang mau oleh-oleh buruan ke rumah. Mumpung gue lagi baik hati, tidak pelit, dan rajin minta traktir. Ayo mumpung gue gak beli oleh-oleh, ayo cepet ke rumah. Cepet cepet cepet.

Mmmm, sesuai dengan undang-undang tahun 2020 dan janji gue kemarin di postingan yang ini, sekarang gue mau cerita sekalian pamer juga. Hahaaa. Tapi yang ini mungkin gak bikin kalian ngiler, karena cerita gue yang ini gak semontok durian enam puluh lima ribuan :D



Oke, sekedar informasi gak penting, kali ini gue gak liburan ke tempat wisata tapi, liburan ke kampung halaman atau yang biasa disebut dengan mudik, mudik yang belum waktunya karena sekarang kan belum musim liburan, lebaran, ato sunatan. Jadi, nanti gak akan ada foto gue yang lagi selfie di pantai ato salto di pucuk monumen.

Belum tau kan gue mudik kemana? *jawab aja belum*Gue mudik ke sebuah desa di Trenggalek. Gue berangkat hari Sabtu kemarin kemarinnya lagi dan balik ke rumah hari Sabtu kemarin. Jarak yang gue tempuh kalo gak bener ± 150 km. Ditempuh selama ± 6 jam tergantung pesanan. Eh, maksud gue kecepatan. Kok jauh banget? Lama banget? Trenggalek-Kediri kan deket? Kan gue bilangnya mudik ke sebuah desa di Trenggalek bukan ke Trenggaleknya. Dan desanya itu mungkin desa yang paliiiiiiiiing plosok se-plosok-plosoknya kali ya? Soalnya emang jauh banget -__- Nama daerahnya, Desa Mendung, Banjar, Kec. Panggul, Kab. Trenggalek. Coba disearch di Google Maps biar tau, pokoknya daerahnya deketan sama New York.

Alhamdulillah, ternyata jalan menuju kesana udah diperbaiki. Walaupun masih ada yang sedikit rada bikin kepala gue ngangguk-ngangguk kayak pas liat konser anak scream. Kalo dulu jalannya banyak yang berlubang-lubang sekarang udah mulus kayak jalan cinta kita berdua *uhuk*.

Ini jalan yang mulus kayak wajah cewek-cewek iklan bedak di TV.

Yang gue suka pas lagi jalan kesana adalah pemandangan di kiri kanan-nya, wuiiiih keren. Di depan rumah gue gak ada tuh pemandangan macem gitu. Dan di kiri kanan-nya itu kebanyakan masih jurang-jurang gitu sama hutan. Jadi, selama perjalanan kesana itu gue megangin HP gue yang kameranya udah stand by tinggal jepret, tapi ya tapi sayangnya waktu itu matahari lagi kenceng-kencengnya menyalurkan sinarnya yang menyilaukan mata. Sehingga sinarnya itu membuatku kesulitan buat ngambil gambar karena aku sibuk ngumpet. Hahaa. Biasalah, cewek cantik takut tambah gosong, kan udah gosong, kalo tambah gosong nanti jadi tambah eksotis teruuuuuuus, kamu jadi terpesona.

Keren kan? Iya-in ajalah. Haha.

Langitnya keren, tapi panas beud.

Tikungan tajam dan jalanan yang rada bikin enjot-enjotan.

Susahnya pas kesana itu cuma jalannya yang bisa bikin pinggul sakit. Kalo Kediri-Panggul mah mulus-mulus aja, nah kalo jalan menuju ke desa Mendung, aduh mak, kerangkaku rontok semua -_- Sorry, gue gak bisa foto jalannya, soalnya gue sibuk pegangan. Kalo mau foto sih sebenernya bisa, cuma ya siap-siap tengkurep ah telentang nungging tengkurep ah BONYOK. Itu jalanan belum di aspal, cuma dirabat doang. Semacam jalanan berbatu tapi diplester pake adonan semen pasir gitu, paham? Kalo gak, ya udah paham-pahamin ajalah.

Buat yang mau latihan motor ato mobil, bisa latihan disana. Dijamin setelah latihan langsung tengkurep ah telentang nungging tengkurap ah guling-guling. Soalnya itu jalan udah nanjak-nanjak, belum diaspal-aspal juga -_-

Jalanannya macem begini lah, lebih parah malah.

Yang ini nama daerahnya Sobo, Munjungan. 
Jalan ini beneran bikin pinggul sakit -___- suer!

Disana suasananya sejuuuuuk banget, masih ijo-ijo gitu, gak kayak di rumah gue, kanan kiri depan belakang yang gue lihat genteng rumah orang -_- Hah! Membosankan.

Nah, ini di Panggul.

Di depan rumah terhampar kebun yang lebih mirip hutan. 
*abaikan model karena dia balita yang lucu dan jomblo*
Samping rumah.

La terus apa yang bikin lo betah tinggal disana, Lis?
Gue betah tinggal disana karena, disana itu masih fresh dan tenang, gak ngang-ngeng-ngang-ngeng suara kendaraan. Walaupun disana sepeda motor udah banyak yang berseliweran, tapi gak serame di rumah gue yang di Kediri. Disana juga masih asri, pokoknya masih banyak hutan, perkebunan, dan yang ijo-ijo gitu.

Nama daerah, Gondang. Ini kayak kebun cengkih gitu.

Pas lagi galau, biasanya kalo gue lagi ada di Kediri, gue cuma bisa pergi ke cafe (sendirian) trus wifinan gak jelas gitu. Nah, kalo lagi di Trenggalek, gue bisa pergi ke kebun cengkih trus teriak-teriak auuuuuooooo mirip tarzan cewek. Di kebun cengkih suasananya hening, kalo gue lagi teriak-teriak paling gak ada yang denger suara gue, ya selain manusia yang gak sengaja numpang lewat, makhluk penunggu pohon cengkih, ato jangkrik, serta hewan-hewan yang ada disana. Jadi, disana lo bebas mengeskpresikan kegalauan lo. Bebas. No Pay. Free.

Cengkih belum siap petik.

Nah, ini lumayan siap buat dipetik.

Sepi kan? Jadi bebas nyanyi-nyanyi pake nada fals se-fals-fals-nya. Haha.

Biar gak kepanasan, berteduh di bawah pohon cengkih. 
Lebih mirip hutan ya, daripada perkebunan.

Makan di hutan itu spesial.

Yaudah gitu aja ya ceritanya. Gue mau pamer foto aja. Haha :p Pokoknya kalo kalian punya waktu, duit, dan tenaga, kapan-kapan coba main kesini trus cari wisata tersembunyi yang ada disini :)) Karena, setau gue daerah wisata disini masih pantai-pantai-an gitu. Dan gue juga belum sempat ke pantai-pantai itu.

Pohon di tepi tebing betapa indahnyaaaaaaa *nyanyi*

Belakang rumah nenek gue.

Adek ponakan gue, cantik kan?

Adek ponakan gue yang lain. Lucu kan? 
Giginya yang masih dikit bikin tambah imut :"""

Rambutnya digundulin secara paksa. Haha.

Ini gue. Haha.

18 komentar:

  1. Waah macem mana tuw pemandangannya, endah banget lah, SIOK. haha

    BalasHapus
  2. Setelah sampai destinasi, perjalanan panjang dan berliku pun terlupakan. :D

    BalasHapus
  3. Suka kalo liat yang ijo-ijo gitu, rasanya fresh dan adem :)

    BalasHapus
  4. Terakhirnya serem banget : "INI GUE" sambil gendong anak,,, Penculik! penculik! haha, bercanda ding! salam kenal aja :D

    BalasHapus
  5. Semakin menuju ke rumah ternyata jalannya semakin ruksak yah hehehheee
    Tapi pemandangan di desanya masih asri dan kayaknya masih jarang Polusi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, jarang polusi banget. kecuali kalo ada yang bakar rumah :D

      Hapus
  6. masih asri gitu ya. sayangnya infrastruktur masih kurang. gua jadi kangen kampung halaman nih. semoga bisa pulang deh bulan 7 ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, semoga bisa pulang ke kampung yaaa :))

      Hapus
  7. masih asri gitu ya. sayangnya infrastruktur masih kurang. gua jadi kangen kampung halaman nih. semoga bisa pulang deh bulan 7 ini

    BalasHapus
  8. hahaha itu jalan apa sungai kekeringan? penuh berbatu haha

    BalasHapus
  9. hahaha itu jalan apa sungai kekeringan? penuh berbatu haha

    BalasHapus
  10. Yang penting berangkat haha..

    BalasHapus

Komentar adalah caraku untuk mengendus jejakmu *halah*. Hayo, komentar biar gue bisa ngendus jejakmu! Haha :D