Kamis, 10 Juli 2014

Ngomongin Pepatah Jawa

Ajining diri soko lathi, ajining rogo soko busono—harga diri seseorang ditentukan dari tutur katanya, nilai penampilan seseorang bergantung apa yang dipakainya.

Kurang lebih seperti itulah arti pepatah jawa di atas.

Dulu, beberapa tahun yang lalu, sebelum negara api menyerang negaranya sendiri *loh*, gue adalah seorang cewek kece yang cuek sama masalah penampilan. Berkali-kali Nyokap mengingatkan gue, mulai dari ngomong baik-baik (yang pada akhirnya malah gue cueki) sampai Nyokap berubah jadi Hulk *sumpah ini gak bener* cuma buat bikin gue mau memperhatikan penampilan gue yang gak match satu sama lain dan kadang amburadul -___-

 Biasanya gue keluar rumah cuma pake training olahraga zaman SMP sama kaos lengan pendek (bulukan) yang gue padukan *uhuk bahasa gue* dengan jaket shaun the sheep, terakhir gue pake kerudung segi empat yang biasa dipake sama orang-orang gitu ato pake kerudung instan. Ato kalo lagi kebangetan malesnya, gue pake baju tidur yang kusut karena habis gue buat uyel-uyelan sama si guling.

Coba dibayangin dulu, cocok ato enggak. Training, kaos, jaket, kerudung. Cocok, ya? Simple dan eye catching(?). Tapi, kalo warna keempat elemen pakaian itu gak ada yang match satu sama lain apa masih eye catching? Training gue warnanya item merah sama item hijau, kaos gue warna-warni, jaket shaun the sheep gue putih tulang, sama kerudung gue warna-warni.

Suer, setelah kemarin gue coba praktekin lagi, hasilnya gue mirip badut lagi jalan versi yang rada cantikan (dikit). Pantesan Nyokap gue dulu ngomel-ngomel kalo gue pake baju macem begituan. Sekarang gue paham apa alasan Nyokap berubah jadi Hulk, ternyata kulit manggis ada ekstraknya. Eh, bukan. Penampilan gue sebagai remaja yang beranjak dewasa itu benar-benar mirip anak kecil ingusan yang masih buta fashion.

Kadang karena mata gue langsung ijo kalo ngeliat diskonan, gue beli baju yang kualitasnya rendah dan gak pantes kalo dipake di badan gue. Alhasil, Nyokap mencak-mencak (lagi) kayak orang kebakaran bulu hidungnya. Nyokap gue itu gampang capek ato lebih tepatnya bosen kalo gue minta nemenin muter-muter toko baju, berangkat jam 4 sore pulang jam 9 malem. 5 jam muter-muter dan gak nemu baju yang pas gimana gak capek? -__- *tonjok hidung tetangga*

Gue delapan belas tahun broh, delapan belas tahun lebih lima bulan. Kalo diibaratkan bunga, gue itu kuncup bunga yang lagi malu-malu mau mekar. Udah diintip-intip sama kumbang. Kalo gue tetep jadi cewek yang gak peduli sama penampilannya, gue bisa diibaratkan menjadi bunga bangkai. Iya, bukan kumbang yang dateng tapi malah lalat -__-

Bukan tidak mungkin kalo gue pake baju compang-camping terus dikira pengemis sama orang yang baru ketemu sama gue pertama kalinya. Ato kita pergi kondangan dengan pake baju kusut, bulukan, dan gak sesuai drees code, pasti kita bakalan kena gosbang (gosip di belakang), apalagi kalo yang kondangan ibu-ibu, beuh.

Kebanyakan cowok juga begitu, acuh sama penampilannya. Bahkan ada yang kemana-mana cuma pake boxer, nunjukin kaki-kakinya yang penuh bulu. Rrrrr. Kalo ganteng sih gak masalah, kalo *sebagian teks gak berani diungkap di depan umum*.

Ya emang masalah penampilan itu urusan pribadi masing-masing, tapi kan penampilan kita itu dilihat orang. Inget pepatah jawa di atas kan? Ajining rogo soko busono. Dan beberapa orang (macem gue) kalo ngeliat orang yang amburadul begitu bawaannya pengen ngomentarin mulu. Bagus kalo ngomentarinya langsung ke orangnya, lah ini gue beraninya ngomongin di belakang, kan dosa. Hehe.

Nah, kemarin gue iseng nyari-nyari online shop gitu. Antisisapi, eh antisipasi karena Nyokap gak mau nemenin belanja. Eladalah, makbedunduk, gue ketemu sama pusat fashion terbesar dan tercepat di Asia Tenggara. Buju buset. ZALORA. Begitulah namanya.

Gue klik dengan tingkat kePDan yang volt-nya teramat sangat tinggi, bisa kali dibuat nyetrum gebetan yang gak peka-peka. Haha. Web-nya simple dan gak ribet. Asiknya lagi, semuanya udah dikategorikan. Ada sepatu, pakaian wanita, tas, jam tangan, aksesories, dll.

Yang bikin gue tambah ngiler adalah pakaian wanitanya gak cuma bawahan, atasan, ato drees, tapi juga ada baju muslim, baju batik, baju tidur, bahkan underwear, girls. Haha. Sssst, semuanya lengkap kap kap kap. Berbagai model, ukuran, dan brand. Hihiw. Asik, kan?

Jadi, kalo gue mau belanja, gue cukup duduk manis, buka laptop, tancepin modem, ajak Nyokap dan calon gebetan duduk di samping gue, dan taraaaaa gue gak perlu capek keliling toko baju. Udah gitu diskon pula. Kalo lagi males transfer, kita bisa pake cara pembayaran COD (Cash On Delivery). Zalora emang gak ribet dan gak bikin capek. Akkkkk, betapa indahnya *joget india* *guling-guling bareng beruang kutub*.

Pesannya sih, pandai-pandailah menghargai diri sendiri kalo pengen dihargai orang lain. Salah satunya adalah dengan memperhatikan penampilan diri. Karena, ajining rogo soko busono. Apa yang kita pakai setidaknya itulah yang menjadi penilaian orang. Tapi keep calm, semua balik ke pribadi masing-masing kok :)

38 komentar:

  1. Entahlah, tapi sekaramg makin banyak yang ngebahas Zalora di blognya, lagi ngetren ya emang?

    Btw pesen terakhirnya keren Lis. Makasih juga, aku jadi dapet kosakata baru yaitu "gosbang". Oke bye! xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Neng. se-ngetrend kulit manggis ada ekstraknya haha
      uhuy, sebarkan kosakata itu, Neng :D

      Hapus
    2. mungkin karna mau lebaran kali ya? jadi mbahas zalora :))
      gue juga setipe sama lo lis, kalo ngeliat orang yang penampilannya bikin mata gue berdarah bawaannya pengen gue colek itu orang trus gue bilangin kalo dia saltum. Yaahh walaupun gue bukanlah orang yang fashionable tapi gue ngerti dikit2 apa itu gaya. :))

      Hapus
    3. hehe iya mbak :D
      gue juga gitu, mbak. tapi apalah daya semuanya kembali ke orangnya sendiri :"

      Hapus
  2. hihi lutuna cerita mbaak diatas..aku jadi senyam senyum dewean nih mba...oya terima job rview dari Zalorakah? Btw aku udah follow blognya juga ya mba Lilis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe selucu yang nulis :D
      iya, Mak. aku juga udah follow blog Mak Chris loh :))

      Hapus
  3. mendadak gue jadi ngebayangin lo pake kostum shaun the sheep.. .____. omaigat kayaknya gue harus jadi konsultan pribadi lo! *padahal baju gue juga sama aja kayak badut gitu hahahaks.. eh penampilan kamu beneran harus diubah loh, jangan cuma gara-gara review zalora doang. ini serius.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaakkk jangan dibayangin mbak :D
      iya, Mbak. itu kan dulu waktu aku masih males merhatiin penampilan. sekarang udah agak mendingan kok hehe.

      Hapus
  4. post ini merupakan Kabar gembira untuk kita semua *apasih*
    aku juga termasuk yg cuek sama pakaian. kalau mau berangkat keluar rumah sering ga lolos penilaian inspektur fashion di rumah. tapi seringnya sih cuek2 aja, selagi pakaiannya nyaman, menutup aurat, bersih dan ga pake shaun the sheep :D
    btw belum berani belanja online2 gitu, bukan karena ga percaya sama os-nya tapi kasian abang2 kurir barangnya kebingungan nyari rumah yg dipelosok gini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kulit manggis ada ekstraknya *apaini*
      aku dulu juga gitu, yang penting nyaman, tapi sekarang udah aku udah sadar :D penampilan juga salah satu penilaian orang untuk kita, begitu hehe.
      pasti rumahnya masuk gang kelinci :D

      Hapus
  5. ajining rogo soko busono. sungguh pepatah super hehehe. gw blum nyoba belanja di zalora ni. kyknya boleh utk di coba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yes betul :)
      boleh-boleh, silakan dicoba ya :)))

      Hapus
  6. Ehem.. Gue juga sehari-hari pake boxer doang sih.. Terus pake kaos kaki. #halah :3

    Iya ya, penampilan itu kadang penting. Tapi kalo gue sih pake yang nyaman aja, daripada gue pake baju daging kayak lady gaga tapi gak nyaman karena daging babi. Mending pake boxer deh... Hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngggggg gue bayangin kok kamu jadi mirip *Ahsudahlah*

      iya sih yang penting nyaman, tapi penampilan juga jadi salah satu penilaian orang untuk kita, gitu sih menurut gue hehe.

      Hapus
  7. Dibuka oleh sebuah pepatah jawa, saya kira ini sebuah literatur sastra.eh ternyata....:))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe. jadi twist ending kayak di cerpen-cerpen gitu yak :D

      Hapus
  8. Jujur kalau saya pribadi kagak suka terlalu rapi pakai pakaian, jadi yang mana yang pas & cocok ya dipakai aja,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mas andy. memang setiap orang punya seleranya masing-masing :)

      Hapus
  9. Jadi, Nak, percayalah setelah kamu menentukan pria pilihanmu sendiri, niscaya kamu akan berubah jadi bidadari paling cantik, bahkan tanpa perlu mix match baju-baju begini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh, mbak asma :3
      iya, mbak. aku juga gak pinter mix match baju :D makasih ya mbak asmaaaa :)))

      Hapus
  10. sama, aku juga dulu ga sadar penampilan. pake seenak jidat aja, padahal udah sering ditegur sama bokap biar ganti lagi sama yang lebih macth hahaha XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenang, semuanya akan berubah seiring dengan usia yang terus menua haha

      Hapus
  11. kalau aku sih pakai yang nyaman aja kadang cuma pakai kaos dan celana pendek menurutku sudah oke dan good job haha :D , oh zolora itu apa toko online khusus cewek ya ? kayak pernah denger tapi rada" lupa :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kalo cowok kan pake celana sama kaos aja udah cakep, yang penting rapi dan sopan.
      olshop cewek cowok kok :) recommended loh

      Hapus
  12. aku juga gitu lis, cara nyiasatinya sih biasanya aku kalo beli jilbab, celana atau rok (jarang si beli rok) yang warnanya netral. biru dongker, item, abu-abu monyet (abu abu yg agak tua maksudnya). jadi enak madu padankan warna apa aja nyambung. terus hindari baju yang warnanya banyak dan rame. sumpah itu enggak banget. susah nyambunginnya soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeee dapet tips baru :D
      makasih, Fah :)

      Hapus
  13. Ikutan lomba blogging zalora ya? Semoga menang ya

    BalasHapus
  14. ini yang dibahas itu looohh hahaha..

    BalasHapus
  15. Saya sampe sekarang masih gak terlalu merhatiin busana yang harus dipake waktu mau ngantare bapak kerja. Ya andalannya pake jaket sama jilbab yang itu-itu aja. Hha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kan semuanya kembali pada pribadi masing-masing, Mbak :)

      Hapus
  16. Udah aku duga kalau akhirnya bakalan promosiin zalora -___- dulu aku juga pernah dapet job review kayak gini juga soalnya hahaha

    BalasHapus
  17. Kok lagi banyak banget ya yang review Zalora gini-_-
    Satu alasan yang sampai saat ini aku masih ragu buat belanja online. Nggak bisa nyoba. Udah, itu aja sih--_--

    Tapi ngomongin penampilan, kita senasib. Dulu pas sma, bahkan pas masih jomblo awal-awal kuliah, aku juga cuek sama penampilan. Sampai akhirnya dapet pacar jadi agak merhatiin dikit lah. Meskipun pas sama pacar pun tetep aja cuek, soalnya doi nggak pengen aku berlebihan penampilannya hahaha.

    Intinya, mungkin dengan ada "seseorang" jadi bikin semangat merhatiin penampilan :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya Mbak. lumayan kan dapet voucher :D
      kan ada ukurannya, Mbak :)

      ya kan memperhatikan penampilan bukan berarti berlebihan dalam penampilannya, maksudnya biar keliatan rapi, sopan, dan sesuai usia gitu, Mbak. kan kalo udah gede tapi penampilan berantakan jadinya malu sendiri. itu kalo aku sih :D

      Hapus

Komentar adalah caraku untuk mengendus jejakmu *halah*. Hayo, komentar biar gue bisa ngendus jejakmu! Haha :D