Kamis, 24 Juli 2014

Berkah Ramadhan

Alhamdulillah, kabar gembira untuk kita semua. Sebentar lagi lebaran, temans-temans. Dan Ramadhan beserta kenangannya perlahan akan berjalan mundur, berputar, kemudian kembali menemui kita satu tahun lagi. Semoga masih diberi waktu untuk berjumpa dengan Ramadhan tahun depan, ya, temans-temans. Aamiin.

Ternyata pantun “Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian. Bersakit-sakit lebih dahulu, bersenang-senang kemudian” adalah benar adanya. Iya, ini bukan pepatah bohongan. Kamu pasti percaya juga, kan?

Sama halnya dengan kalimat “Bahwa Tuhan sudah menyiapkan rencana terbaik-Nya untuk kita dan rencana Tuhan akan selalu indah pada akhirnya”, iya gue selalu percaya bahwa Tuhan adalah sutradara terbaik dari yang terbaik.

Bulan Juni kemarin, gue bener-bener berjuang buat memahami materi-materi SBMPTN. Gue rela ikut bimbel cuma 2 minggu tapi pembayarannya untuk 1 bulan penuh. Gue rela dengan muka tidak berdosa bolak-balik minta tambahan sama mbak-mbak tutor.  Gue juga rela berpusing-pusing ria dengan trigonometri, limit, statistika, fungsi kuadrat, dan bagian-bagian matematika lainnya.

Gue juga rela berkata “Matematika, I Love You.” Biar bisa ngerjain minimal satu soal matematika dengan lancar. Dan ternyata mantra itu bener-bener hebat banget. Waktu ngerjain SBM matematika, gue bisa ngerjain 3 soal. Iyaaa, 3 soal. Beh, gak normal banget gue. Ajaib. Haha.

Setelah selesai dengan SBMPTN, gue gak ikut PPDB jalur mandiri. Gue anteng nungguin pengumuman SBM yang diumumkan kurang lebih 30 hari setelah SBM dilaksanakan. Ketika ditanya “Lanjut di mana dek?” “Kuliah di mana mbak?”, gue selalu ngejawab pertanyaan itu dengan nyengir terlebih dahulu kemudian bilang “Masih luntang-lantung, mbak/dek.”

Terus pas stalking akun/TL temen-temen gue yang udah ditrima di univ.negeri, gue cuma nelen ludah sambil ngomong sama diri gue sendiri, “Salah besar, Lis, kamu stalking akun temen-temen yang udah pada ngomongin tetek bengek kuliah. Mending juga stalking akun mantan, gak nyesek-nyesek banget.” -___-

Apalagi pas gue lihat temen SMP gue yang namanya Vanda upload simbolnya UNAIR di instagram, gue langsung ngebayangin betapa senangnya gue kalo bisa kuliah di sana, juga nyemangati diri gue sendiri biar tetep strong. Aku rapopo, gaes.

UNAIR adalah kampus impian gue sejak SMK. Setau gue (yang kudetnya kebangetan ini) belum ada kakak kelas yang kuliah di UNAIR. Kenyataan itu membuat gue tambah semangat, gue pengen menjadi pioner SMKN 2 Kediri yang berhasil menembus gerbang UNAIR dan menuntut ilmu (lagi) di sana. Pokoke SMK Negeri Dua Kediri Jaya Luar Biasa. Uhui!

Dan tanggal 16 Juli 2014 kemarin, gue dan 2 orang siswa sekolah gue berhasil ditrima menjadi camaba UNAIR. Aaaakkkkkkk, perasaan gue waktu itu bener-bener gak bisa diungkapin dengan kata-kata. Seneng, terharu, sedih, bangga, dan perasaan lainnya campur aduk jadi satu.

Waktu itu gue lihat pengumuman setelah sholat magrib. Jam enam lebih dikit. Sebelumnya gue sudah bilang ke nyokap, “Buk, seumpamanya nanti aku gak lolos gak apa-apa, ya?” gue bilang gitu dengan ekspresi muka yang bener-bener pasrah dengan apapun yang akan gue terima nanti. Kemudian nyokap gue jawab gini, “Ibu gak apa-apa, Lis. Wong, anaknya ibu cuma kamu tok, jadi kuliah di swasta pun ibu masih bisa tanggung biayanya, kecuali kalo anaknya ibu ada 10 orang. Jangan terlalu dipikirin.”

Selesai sholat, gue nyalain laptop. Bismillah. Gue ketikkan nomor peserta dan tanggal lahir di kolom pengumuman. Deg-deg-deg. Gue tungguin beberapa detik dan abkgywurworekfsl;ab—GUE LOLOOOOOOOSS, GAES! REK, AKU LOLOOOOOS. ALHAMDULILLAH YA ALLAH.

Gue langsung nangis sesenggukan, kemudian langsung nemuin nyokap dan gue peluk sambil tetep nangis kayak orang yang jempolnya lagi cantengan terus kejatuhan duren. Tiba-tiba nyokap gue ikutan nangis, mungkin dikira gue gak lolos lagi untuk yang ketiga kalinya.

“Ibukkkk, huhuuu. Aku lolos. Huhuu. Di UNAIR. Huhuuu.”

“HAAAAAHHH? Serius, Lis?”

“Iyo, Buk. Ini loh liaten pengumumannya.”

“Alhamdulillah. Ayo tak gendong, Lis.”

Gue yang masih asik nangis mau-mau aja digendong nyokap dari rumah gue ke rumah tetangga yang jaraknya 3 rumah. Bolak-balik sampe nyokap gue sesak napas. Huahaha. Maafkan anakmu ini yang diam-diam berat badannya 43 kilo, Buk.

Pada saat tragedi penggendongan yang menyebabkan nyokap sesak napas itu, ada tetangga gue yang udah kena rabun dekat ngeliat gue dan nyokap. Dan demi apa, gue dan nyokap dikira setan gentayangannya tetangga gue yang beberapa hari lalu meninggal, itu semua gara-gara gue masih pake mukena dan gue masih nangis sesenggukan. Huahaha. Maafkan kami, Tetangga.

Setelah tragedi penggendongan selesai, gue balik lagi ke kamar. Sujud syukur kemudian gue lihat lagi pengumuman yang masih terpampang di laptop gue. Gue takut semua itu berubah, hanya imajinasi dan khayalan gue dan nyokap semata. Tapi, pengumuman itu gak berubah, gak berubah, Gaes, it’s not a dream. Aaaaakkkkkkk. Bolak-balik gue bilang, “Trimakasih, Ya Allah. Trimakasih, Ya Allah.”

Tanggal lahir gue yang bener: 15 Februari 1996. Hm, ini penting loh, gaes.

Ini benar-benar berkah ramadhan yang bueeeesar buanget. Gue bersyukur karena usaha gue yang sebesar kutu, dibalas oleh Allah dengan kebahagian maha dahsyat. Gue bersyukur karena doa gue supaya gak ngecewain orang-orang yang berharap tidak dikecewakan oleh gue terkabul. Alhamdulillah, Ya Allah.

Entahlah, gue mungkin terlalu lebay dan berlebihan banget. Tapi, ini benar-benar sebuah anugrah luar biasa yang gue trima di bulan Ramadhan ini. Ya, pokoknya bahagia banget bisa membuat ortu yang ngurus gue dari kelas 2 SD, ortu yang ngurus gue dari bayi sampe kelas 2 SD, mbak, mas, tante, budhe, bulik, om, pakdhe, paklik, simbah, biyung, dan semuanya tersenyum bahagia melihat gue bisa masuk universitas yang gue impikan. Alhamdulillah, Ya Allah.

Nah, temans-temans, karena dulu di awal Juli gue punya nazar jika gue berhasil lolos di SBMPTN gue akan mengadakan sebuah giveaway dengan hadiah yang sedikit banget. Hahaha. Pengumuman tentang giveawaynya akan gue posting Sabtu malam atau malam minggu. Hadiahnya adalaaaaaaah rahasia :p Huehehe. Hadiahnya mainstream di kalangan blogger kok. Pokok tunggu sabtu malam ajalah. Ikut yaaa, gaes.

 Bukan Lilis namanya kalo cerita satu kejadian aja gak panjang banget. Wkwk. Cerita gue kali ini gue tutup dengan sebuah quote dari temen gue, “Tidak ada nestapa yang tidak berkesudahan. Berdoalah karena doa adalah semacam negoisasi untuk menawar masa depan yang lebih baik.”


PS: Gue udah selesai daftar ulang loh *sumpah gak penting banget kan ini -____-*

48 komentar:

  1. Waah... Barakallah.... ikut seneng :')
    suka banget sama quote terakhirnya: “Tidak ada nestapa yang tidak berkesudahan. Berdoalah karena doa adalah semacam negoisasi untuk menawar masa depan yang lebih baik.”

    BalasHapus
  2. alhamdulillah kak keterima...
    Ciyee sekarang udah jadi mahasiswi ya? :D
    Kalo aku sih masih kelas 12 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya :) semangat ya mizzart ^^

      Hapus
  3. Hais ade yang satu ini sudah mahasiswa rupanya.. congrats ya semoga ilmu yang didapat nanti berkah!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya bang. masih mau :D
      aamiin :))

      Hapus
  4. Ciyeee udah keterima, selamat ya. Ini kunjungan Pangeran Wortel pertama kali, jangan lupa cari tulisan wortel di google yak.. :)

    BalasHapus
  5. Barakallah, Sayangku. Semoga ini jadi titik tolakan kamu biar lebih maju lagi yaaaaaa. Sukses teroooooos <3
    Anyway, aku juga kudet, Lis baru tau ada prodi Ilmu informasi dan Perpustakaan ._. heheheeh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. trimakasih mbak asmaaaaa buat selipan aamiinnya :***
      huehehe. itu emang jurusan gak terkenal mbak haha.

      Hapus
  6. cie lilis, congrats ya masuk unair ilpus..
    aku dulu juga dapet berkah ramadahan hlo, fyi aja nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. trimakasiiiih mbak rizky :)))
      waaaah samaan ya hehe

      Hapus
  7. cie maba cie maba
    selamat ya lis,
    aku juga pernah merasakan kebahagiaaan seperti itu kok.
    jangan lupa lirik lirik senior cakep pas ospek nanti *ini sesat* haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah trimakasih mbak ifah :)))
      oh jelas dong, gak cuma nglirik tapi juga nyikut haha *ikut sesat*

      Hapus
  8. Congratulation, semoga menjadi mahasiswa yang baik dan lulus dengan cumlaude.. Amin

    Quote yang diakhir post kren banget..

    BalasHapus
  9. Selamat! Nikmatilah masa2 libur ini sebelum menjadi mahasiswa beneran..

    BalasHapus
  10. waduh... ibumu keren ihhh, masih kuat banget gendong anak semata wayangnya yang... bentar lagi jadi maba wkwkw ._. *salah fokus*

    anw, congrats~ salam Satria Airlangga! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh jelas :D ibunya sapa dulu haha

      salam Satria Airlangga Niar ^^

      Hapus
  11. Ah, dari awal juga aku udah yakin kalo Lilis itu hebat. Sekali lagi, SELAMET YA LIS! SELAMEET! Jangan lupa traktirannya kalo suatu hari kita beneran ketemu. *tetep* Jujur aku pesimis Lis, soalnya Surabaya itu gede lhooo~ :"D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu juga hebat Neng :"))
      trimakasih Neng :*** aku tunggu kedatanganmu haha

      Hapus
  12. Wah ternyata kamu maba juga yakkk, selamat udah jadi calon mahasiswa nihhh :3

    Wih keren deh diterima di Unair, sekali lagi selamat yaaa :)

    Iya kemaren aku juga sampai nulis "I love fisika, matematika, kimia" biar nggak bosan belajar pelajaran itu. Dan hasilnya memang terbukti, yang awalnya nggak bisa ngerjain Alhamdulillah bisa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aku maba :3 hehe
      trimakasih fatimah :"))
      haha, salah satu cara menyugesti diri.

      Hapus
  13. Hahaii!!! Gue juga keterima loh, di UNNES.
    Kamu selamat ya, kita seangkatan beda jurusan dan tempat kuliah loh!
    Kamu di Surabaya, aku di Semarang. Ohh.. HOW NICE!!
    Selamat yaaa!!!

    Semoga akan ada berkah2 lainnya yang bisa kamu peroleh dari ramadhan ini. Amiin
    Barokallah! =)

    Eh iya, btw, gue juga udah daftar ulang loh #Oke ini gak penting.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat juga buat kamuuuuuu :)))))
      jodoh pasti bertemu kok *loh*

      haha, aku agustus ospek loh *ini tambah gak penting*

      Hapus
  14. Alhamdulillah. Selamat yaa kakak lilis yang sekarang mahasiswa :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. muehehe jadi malu :3 makasih reine :")))

      Hapus
  15. Alhamdulillah banget ya.... Selamat berjuang di jalan pendidikan yang baru ya

    BalasHapus
  16. Alhamdulillah, selamat yaa, selamat menempuh hidup baru sebagai mahasiswa :)

    BalasHapus
  17. Haaaaha! Iya! Itu soal matematika emang kuampret pakek banget -_- Masa iya gak ada yang aku ngerti pas ngebaca soal-soalnya? -__________-'

    Alhamdulillah, selamat ya atas kelolosannya di SBMPTN.
    Eh, aku kira kamu ini udah kuliah semester berapa gitu, gak taunya masih seumuran -_-
    Serius awalnya aku ngira udah anak kuliahan semester 4an -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, gue sih masih bisa ngerjain 3 soal. meskipun gak yakin bener ato enggak wkw
      iya trimakasih taufan :'))
      duh setua itukah aku? -_______-

      Hapus
  18. Wih alhamdlillah ya akhirnya keterima \:D/ selamet ya..
    Oh ya, giveaway-nya jangan susah-susah ya, siapa tau bisa ikutan haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya alhamdulillah hehee :))
      siap, tunggu tanggal 30 yaaa.

      Hapus
  19. wah..wahh... selamet ya... yang kesampean cita-citanya..

    BalasHapus
  20. Hahaha satu lagi cerita yang dikemas secara menarik. Lucu, menghibur dan gak bikin tangan gatel buat pindah halaman web. Pengen selesein sampe paragraf terakhir. Hehe..
    Oiya, selamat dulu deh yg jadi camaba uner. aku dulu juga daftar ke sana. sayangnya gagal huhu. sukses jadi mahasiswa! dan sukses juga buat tulisan2 selanjutnya! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaak masak iya? :D trimakasih bang :))
      sukses juga bang! rezekimu bukan disana, tapi di tempat skg kamu berada :'))

      Hapus
  21. selamat ya kakak.. tahun lalu saya jg gitu, super pasrah dan gak pernah yakin klo bisa masuk negri. lolos sbmptn? dalam hati sy blg "gak usah mimpi!!" belajar aja gk pernah sama sekali. tp karena desakan ortu buat ikut sbmptn, mau gak mau ya kudu ikut. singkat cerita, saya bejo dan sejak tahun lalu resmi menjadi bagian keluarga Teknik Pertambangan UNHAS. alhamdulillah.. O:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. beruntung/bejo itu karena ada kesempatan dan persiapan :'))
      semuanya sudah rencana Tuhan :))

      Hapus
  22. Wuwuw selamat-selamat.. Semoga sukses kuliahnya. Biar nggak jadi Mahasiswi abadi *eeh..
    Kalo mau kasih THR juga boleh, yaa siapa tahu syukuran haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih obiiiiii :3
      ikut giveaway aja yaaa haha

      Hapus
  23. uhhh waaawww... kamuuhhh fabulous banget liliss saayaangg.. ruaarr biasa banget!! selamat akhirnya jadi maba.. semoga berkah yaaa.. amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak disha cantik :***
      aamiin ya Allah :'))

      Hapus
  24. Waaah selamat ya kak udah lolos SBMnya! Sukses terus :) emang usaha dan doa ga akan mengkhianati :D Salam kenal~

    BalasHapus
  25. walau terlambat, tapi gak salah nya aku tetap mengasih selamat ma kakak, selama y kakak.

    BalasHapus

Komentar adalah caraku untuk mengendus jejakmu *halah*. Hayo, komentar biar gue bisa ngendus jejakmu! Haha :D